SMB IV  Jadi Imam Shalat Idul Fitri 1442 H di Rumah Pribadi

PALEMBANG, MEDIASRIWIJAYA –  Sultan Mahmud Badaruddin (SMB) IV Jaya Wikrama R.M.Fauwaz Diradja,S.H.M.Kn melaksanakan Sholat Ied  1442 H di rumah. Hal itu dilakukan sebagai bagian dari menjalankan putusan pemerintah terkait pelaksanaan ibadah di rumah masing-masing di tengah meningkatnya kasus Covid-19 di Provinsi Sumatera Selatan (Sumsel) terutama kota Palembang, Kamis (13/5).

SMB IV sendiri bertindak sebagai imam Sholat Idul Fitri diikuti anak-anak dan istrinya di rumah pribadinya di Palembang. “Kita tahun ini memang sangat membatasi, paling besok mau ziarah  ke makam  SMB III, jadi kita lebih fokus acara keluarga inti, sesuai instuksi pemerintah khan , berkumpul bersama keluarga inti aja , enggak sama orang-orang lain,” kata SMB IV.

SMB IV  juga mengaku tahun ini tidak menggelar open house lantaran kondisi Covid-19 di Palembang yang meningkat dan sudah masuk zona merah. “Sekarang ini kita tidak open house, takutnya nanti jadi ada kerumunan jadi kluster baru, kita menghormati keputusan pemerintah, karena bagaimana juga kita tidak tahu penyakit ini seperti apa merajalelanya,” katanya.

Dia berharap cukup yang terakhir memimpin shalat Idul Fitri di rumah dan berharap tahun depan bisa melaksanakan salat Idul Fitri di Masjid. “Semua juga pasti rindu salat berjamaah di Masjid, Cuma karena pandemi ini kita jangan sampai , jangan turut menyebarkan juga, takutnya orang tidak ada, tapi kita yang ikut menyebarkan, karena kita banyak ketemu orang, takutnya  gitu, lebih baik berikhtiar masing-masing sajalah, “ katanya.

Untuk makanan khas saat Idul Fitri, pria yang berprofesi sebagai notaris dan PPAT ini menyebut  ketupat , opor ayam. “Semua bikin  tapi karena kita tidak open house maka porsinya kita kurangi, untuk kue-kue lama ada semua ,” katanya,

Untuk kue , SMB IV mengatakan kalau keluarganya  membuat kue-kue lama khas Palembang  seperti kue maksuba, kue delapan jam , lapis kojo ketan, kue lapis prun.“Biasanya kita buat berapa loyang , sekarang kita buat secukupnya saja,” katanya.

Dia mengakui tidak semua rumah-rumah di Palembang saat lebaran menghidangkan makanan lama khas Palembang. Padahal makanan makanan lama khas Palembang sudah ada sejak zaman Kesultanan Palembang.“Kita berharap tahun depan kita bisa open house, sanjo-sanjoan dn bisa kumpul lagi dan mudik tidak dilarang,” katanya.

Untuk silaturahmi di Idul Fitri kali walaupun tidak menggelar open house SMB IV melakukan silaturahmi baik melalui keluarga dan temannya melalui telepon dan pesan di What Apps serta video call. (rel)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *