Tabligh Akbar Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Muba bertema “Membentuk Muslim yang Kaffah”

*USTAZ Abdul Somad Pakai Peci dan Syal Terbuat dari Gambo Muba

SEKAYU,MEDIASRIWIJAYA- Dalam rangka memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW 1443 H / 2021 M. Pemerintah Kabupaten Musi Banyuasin menggelar Tabligh Akbar dengan menghadirkan Penceramah Kondang, Ustadz Prof H Abdul Somad Lc D.E.S.A PhD. Tabligh Akbar Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW ini bertema “Membentuk Muslim yang Kaffah”, dilaksanakan pada Jumat (3/12/2021) malam, bertempat
di Masjid Jami An-Nur Sekayu.

Tampak hadir saat Tabligh Akbar, Kapolres Muba AKBP Alamsyah Pelupessy SH SIK MSi, Dandim 0401 Muba Letkol Arh Faris Kurniawan SST MT, Sekretaris Daerah Muba Apriyadi MSi, Para Asisten, para Staf Ahli, Kepala Perangkat Daerah Muba, Tokoh Adat, Tokoh Agama dan ratusan jamaah yang turut hadir.

Pada kesempatan ini Plt Bupati Musi Banyuasin Beni Hernedi SIP mengatakan, kedatangan Ustadz Abdul Somad (UAS) ke Kabupaten Muba sangat luar biasa mendapatkan sambutan dari masyarakat. Mengingat Kabupaten Muba terus membangun umat berbasis agama salah satunya perda pesta malam dan memperhatikan pondok pesantren yang ada. “Rasa syukur serta rasa bangga yang sangat luar biasa, ketika ulama besar datang ke Kabupaten Muba. Saya secara pribadi mengucapkan selamat datang kepada UAS di Bumi Serasan Sekate. Selamat bertemu dengan masyarakat Muba yang sangat mengagumi ustadz melalui ceramahnya. Semoga pada momentum ini ustadz dapat menambahkan ilmu tentang ajaran Islam kepada masyarakat agar semakin taat dalam beragama,”ungkap Beni.

Kemudian, Beni juga mengimbau kepada masyarakat Muba untuk tetap tertib dan menjaga protokol kesehatan selama acara berlangsung. “Sebelum jamaah datang tentunya prokes ketat telah dilakukan, dengan scan barcode vaksin melalui PeduliLindungi, cek suhu tubuh serta menyiapkan masker cadangan,”ujarnya.

Sementara, Ustadz Prof H Abdul Somad Lc D.E.S.A PhD dalam ceramahnya menyampaikan, tema yang diambil pada acara peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW ini ialah “Membentuk Muslim yang Kaffah”.
Ketika seseorang memutuskan untuk memeluk agama Islam, maka ia dituntut untuk menjalankan ajarannya, menuruti perintah Allah SWT dan menjauhi larangannya.

Ketaatan secara penuh pada Islam merupakan bentuk keislaman yang kaffah, tunduk pada Allah secara pasrah dan penuh keimanan. Dalam bahasa Arab, kata “Islam” artinya berserah diri. Sementara itu, “kaffah” artinya sepenuhnya. “Dari pengertian tersebut, berislam secara kaffah adalah menyerahkan diri pada ajaran Islam sepenuhnya secara total dan 100%,”ujarnya.

Lanjut Ustadz Abdul Somad (UAS), untuk memeluk Islam secara kaffah, seseorang harus belajar Islam secara konsisten dan tidak instan. Selain itu, wajib mengambil ajarannya secara keseluruhan, tidak boleh memilih hukum Islam yang ia senangi dan meninggalkan yang tidak disukai. Jadi tidak boleh pilih-pilih. “Semoga kita semua dapat menjadi seorang Muslim yang Kaffah. Dapat menjalankan segala ajaran Islam mulai dari yang terkecil. Saya ucapkan terima kasih atas sambutan ini, kalian masyarakat Muba sangat luar biasa menunjukkan semangatnya
untuk mendengarkan ceramah tentang Islam,”ucapnya.

Salah seorang masyarakat Muba dari kecamatan Lawang Wetan Nursaki mengungkapkan, dirinya sudah lama menantikan kehadiran dari Ustadz Abdul Somad (UAS) untuk ceramah ke kabupaten Muba. “Rasa kagum atas dalil-dalil yang telah disampaikan oleh ustadz, dapat menjadi inspirasi untuk menjalani hidup serta menaati agama menjadi lebih baik lagi untuk kedepannya,”tuturnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *