HeadlineinternasionalNasionalNUSANTARAPalembangSUMSEL

Imigrasi Palembang Gunakan Sistem BCM Layani Kepulangan Haji Sumsel

PALEMBANG, MEDIASRIWIJAYA  – Kantor Imigrasi Kelas I Tempat Pemeriksaan Imigrasi (TPI) Palembang sudah bisa menggunakan sistem manajemen pengawasan wilayah perbatasan (Border Control Management/BCM) saat melayani kedatangan/kepulangan 450 haji asal Sumatera Selatan Kelompok Terbang pertama (Kloter 1)
Debarkasi Haji Palembang. “Saat terjadi masalah pelayanan keimigrasian dampak gangguan sistem pada Pusat Data Nasional (PDN), Kamis (20/6), kami menyiapkan sistem manual sebagai antisipasi jika masih terjadi gangguan, namun ketika kedatangan jamaah haji Kloter 1 pada Ahad (23/6) sistem BCM sudah bisa digunakan,” kata Kepala Kantor Imigrasi Kelas I TPI Palembang Khairil Mirza, di Palembang, Senin.

Dengan telah berfungsinya sistem BCM, menurut dia, petugas Imigrasi Palembang yang tergabung dalam Satgas Pelayanan Pemeriksaan Paspor Debarkasi Haji Palembang dapat melakukan kegiatan pemeriksaan data perlintasan serta peneraan cap kedatangan pada paspor jamaah haji sesuai standar operasional prosedur (SOP) dan bisa dengan cepat atau sesuai harapan bersama.

Untuk melayani pemeriksaan paspor kedatangan 8.467 jamaah haji asal Sumatera Selatan (Sumsel) dan Bangka Belirung (Babel) di Debarkasi Palembang yang dijadwalkan berlangsung hingga 15 Juli 2024 itu, pihaknya menyiapkan 50 petugas. “Dengan mulai berfungsinya sistem BCM, diharapkan petugas dapat menyelesaikan pelayanan keimigrasian kedatangan 19 kelompok terbang jamaah asal Sumsel dan Babel pada musim haji 1445 Hijriah yang kloter terakhirnya dijadwalkan tiba di Bandara SMB II Palembang pada 15 Juli 2024,” ujar Khairil Mirza.

Sementara Kakanwil Kemenkumham Sumsel Ilham Djaya mengatakan untuk menyikapi berbagai kemungkinan gangguan dalam proses pemulihan sistem PDN, pihaknya telah menyiapkan langkah antisipasi agar pelayanan kepada masyarakat dan penyambutan kepulangan jamaah haji dapat optimal. “Jika sistem PDN masih terjadi gangguan dalam proses kedatangan jamaah haji asal Sumsel dan Babel di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II (SMB II), kami menerapkan pelayanan sistem manual. Dengan langkah antisipasi itu dijamin pelayanan keimigrasian tetap bisa berjalan baik,” ujar Ilham.

Sementara Kepala Kanwil Kemenag Sumsel Syafitri Irwan mengapresiasi Kemenkumham yang telah melakukan berbagai persiapan pelayanan keimigrasian penyambutan kedatangan jamaah haji musim haji 1445 Hijriah/2024 ini melalui Kantor Imigrasi Palembang.”Dengan persiapan penyambutan kedatangan jamaah haji dari tim Kemenag yang didukung instansi terkait seperti pihak Imigrasi, pelayanan kedatangan 19 kloter di Debarkasi Haji Palembang yang dijadwalkan pada 23 Juni sampai 15 Juli 2024 dapat berjalan dengan baik sesuai harapan bersama,” ujarnya.

Berdasarkan data pemberangkatan calon haji asal Sumsel dan Babel di Embarkasi Haji Palembang pada 12 Mei hingga 4 Juni 2024 secara keseluruhan tercatat 8.467 orang.

Sesuai data awal, calon haji yang dijadwalkan berangkat melalui Embarkasi Palembang pada musim haji 1445 Hijriah/2024 mencapai 8.506 orang dengan rincian 7.295 orang asal Sumsel, 1.116 orang asal Bangka Belitung, dan 95 petugas kloter. “Namun, hingga pemberangkatan kloter terakhir/Kloter 19 pada 4 Juni 2024, total calon haji yang berangkat berjumlah 8.467 orang dengan rincian 7.263 orang asal Sumsel, 1.109 orang asal Bangka Belitung, dan 95 petugas kloter. Semoga semua jamaah tersebut bisa kembali ke daerah masing-masing dengan selamat dan dalam kondisi sehat,” jelas Kakanwil Kemenag Sumsel. (rel)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *