HeadlineNasionalNUSANTARASUMSEL

Journey from Zero (JFZ) – Berpautan dan Berkelanjutan: Perjalanan Bersepeda Dimulai Kembali dari Bali Hingga Sumba Sebagai Upaya Kolaboratif untuk Titik Nol Indonesia Menuju Nol Emisi Karbon  

BALI,MEDIASRIWIJAYA –  Journey from Zero (JFZ), sebuah proyek kolaboratif bersama PT Rimba Makmur Utama (RMU), pemilik dan pengelola inisiatif restorasi ekosistem Katingan Mentaya Project, dan Athletica Company (Athletica), perusahaan di industri olahraga, resmi akan memulai kembali perjalanan bersepedanya setelah sebelumnya di Agustus 2022 kemarin, melabuhkan sepedanya bersama rider ke-12, Anne Luntungan pada rute terakhir Banyuwangi – Denpasar sejauh 211 kilometer mengendarai Spedagi, sepeda bambu karya Singgih Kartono.

Sebagai bagian dari inisiatif kampanye Journey to Zero (JTZ) lewat gerakan #BirukanLangit yang mengusung tema “Dari Titik Nol Indonesia Menuju Nol Emisi Karbon”, program bersepeda jarak jauh ini diawali dari Banda Aceh, Nanggroe Aceh Darussalam, menuju Denpasar, Bali. Tahun ini, Journey from Zero akan melanjutkan perjalanannya dari Bali menuju Lombok, Sumbawa, dan berakhir di Sumba. Sembilan pesepeda akan secara estafet mengendarai sepeda bambu menempuh jarak kurang lebih sejauh 1.504 kilometer untuk menyebarkan kesadaran akan pentingnya menjaga lingkungan dengan salah satunya mengurangi penggunaan emisi karbon.

Tiga pesepeda, yaitu Riyadh Nadlir Afwan, Muhammad Rifqi Akbar dan Edmund Jed Solaiman telah memulai perjalannya dari pulau Bali pada Kamis, 1 Juni 2023. Disambut oleh perwakilan dari Dinas Kehutanan dan Lingkungan Hidup (DKLH) Bapak Ketut Subandi, menceritakan situasi dan upaya yang dilakukan oleh pemerintah dan masyarakat untuk menangani salah satu isu krusial yang tengah dialami yaitu bagaimana kebiasaan pola hidup yang baik dapat membantu menangani permasalahan sampah yang seiring waktu semakin mengkhawatirkan.  “Journey from Zero merupakan kegiatan yang sangat positif untuk mengkampanyekan hidup sehat melalui kegiatan bersepeda untuk memberikan awareness pentingnya menjaga lingkungan hidup yang sehat.” Jelas Bapak Ketut Subandi,perwakilan DKLH, Kepala upt mangrove Tahura.

Journey from Zero tahun ini, tidak hanya fokus pada perjalanan panjang mengendarai sepeda sebagai alternatif transportasi ramah lingkungan, kali ini pun mereka akan berinteraksi dengan melakukan kegiatan dari masing komunitas penggiat lingkungan, berdiskusi, dan menyebarkan semangat untuk menjadikan lingkungan menjadi lebih baik ke khalayak lebih luas.

Beberapa komunitas yang akan disinggahi selama perjalanan adalah Sungai Watch, sebuah organisasi yang bergerak dalam pembersihan sungai dengan misi menjaga perairan dan Bye Bye Plastic Bags, sebuah gerakan anak muda dengan misi tidak menggunakan kantong plastik sekali pakai. Sedangkan di Lombok, pesepeda akan bertemu dengan Bank Sampah NTB Mandiri dan juga bertemu dengan Anak Alam Learning House di pulau Sumbawa.

Berkolaborasi untuk membawa misi yang serupa, Melati Wijsen, Founder, Bye Bye Plastic Bags mengatakan, “Saya yakin kampanye Journey from Zero, bersepeda dari Bali, Lombok, Sumbawa dan Sumba menjadi cara yang sangat kreatif untuk meningkatkan kesadaran masyarakat terutama anak muda untuk peduli atas lingkungan dan bisa membuat perubahan.”

Bye Bye Plastic Bags dan Journey from Zero hadir untuk memberikan pesan kalau kita tidak punya banyak waktu untuk membuat perubahan. “Anak muda mungkin hanya 25% dari populasi dunia, tetapi kita merupakan 100% dari masa depan dan kita semua bisa menjaga lingkungan.” tutup Melati.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *