BPH Migas : Sumsel Salah Satu Provinsi dengan Jumlah Gas Terbanyak 

BPH Migas : Sumsel Salah Satu Provinsi dengan Jumlah Gas Terbanyak 
ms/yanti - suasana kegiatan goers to campus yang digelar bersama BPH Migas.

PALEMBANG, MS-com - Badan Pengatur Hilir (BPH) Migas menggelar Goes to Campus di Gedung Pasacasarjana Unsri Palembang, Sabtu (6/4).

Kepala Badan Pengatur Hilir (BPH) Migas M.Fanshurullah Asa mengatakan, pihaknya sengaja menunjuk kota Palembang menjadi rumah dengan melibatkan 10 kampus dan organisasi kepemudaan. Acara ini dihadiri 500 mahasiswa. "Kita mensosialisasikan kepada kalangan mahasiswa juga mensosialisasikan sampai disektor kementrian ESDM. Pasalnya, walaupun BPH migas langsung dibawah Presiden tapi harus tetap berkoordinasi dengan Kementrian ESDM," ujarnya. 

Lebih lanjut Fanshurullah menjelaskan, Provinsi Sumsel merupakan jumlah gas terbanyak, seperti kota Parabumulih ada 86 ribu masyarakat yang 80 persennya sudah memakai Jargas, begitu juga kota Palembang ada 15 ribu masyarakat yang telah menggunakan Jargas."Menteri ESDM berjanji jika tahun 2019 bisa dapat 1 juta sambungan Jargas kerumah warga, maka 200 ribunya akan diberikan ke Sumsel agar Sumsel," tambahnya.

Dia menersngkan, walaupun harga lebih murah dari gas elpiji 3 kg, tapi untuk penetapan satu harganya tetap BPH Migas. Pasalnya, ketika ada badan usaha yang menetapkan harga sepihak yang tidak menguntungkan masyarakat maka bisa diindikasikan korupsi. Jadi yang mengawasi dan menetapkan harga gas dan BBM itu BPH migas, bukan perusahaan BUMD. 

Sedangkan untuk titik-titik lokasi BBM satu harga di Indonesia, sambung Fanshurullah, ada 133 titik lokasi yang akan dibangun.Tahun ini tinggal 37 lagi akan dibangun, dan di Sumsel ada di Kabupaten Sekayu dan Muratara yang akan dibangun. "Untuk penetapan harga Jargas di kota Palembang sendiri, kami telah berkoordinasi dengan  berbicara dengan Walikota Palembang. Akhir bulan April 2019 ini harga Jargas akan kita umumkan," pungkasnya. (Yanti)